Kalian Keluarga yang Selalu Hangat

31 Maret 2014, dengan kondisi badan yang gak mendukung (sebenarnya), gw datang reuni keluarga besar lowbrass MBUI di Resto Pondok Laras. Melihat wajah-wajah kalian lagi bikin hati gw terenyuh rindu. Kok rasanya lama banget gw gak liat wajah-wajah kalian semua, ngumpul di satu waktu dan tempat bersamaan. Dalam hati gw berkata, ah gw gak boleh kelihatan sakit. Gw harus sehat. Gw kangen sama kalian.

Gw bisa bertahan main sama kalian, selama 4 tahun jadi lowbrass MBUI, 2009-2013, itu bukan dengan tanpa alasan apalagi keterpaksaan (baca: dipaksa mentek) LOL. Kehangatan dan kenyamanan yang kalian ciptakan itu juga ada bukan tanpa penyebab.

Emang sih benar kata Uswah, nge-MB itu lu bakal ga punya kehidupan. Yaiyalah. Kerjaan lu latihan dan latihan. Pergi pagi, pulang ga pernah lihat matahari. Berasa, kehidupan lu berputar di dunia marching band aja, apalagi menjelang kejuaraan. Bahkan, ke mana-mana ketemunya anak MB, gak di kampus, gak di mall, gak di mana-mana. Bahkan ketika gw belajar akupuntur, ternyata ada pasien yang ternyata anak MBUI, angkatan tahun 1997 yang ikut Kerkrade. Haha, kenapa dunia gw anak MB semua!

Itu semua udah gw rasain. Tapi, terlepas dari semua itu, kalian udah ngasih banyak pelajaran yang berguna. Gak cuma berguna di MBUI aja, tapi di kehidupan gw juga.

Kalian mengajarkan gw untuk ga boleh menyerah, meski harus gagal beratus-ratus kali, ngulang-ngulang hal yang sama terus, latihan sampe bosen selama hampir setahun, bahkan hampir dua tahun! Nyerah itu cemen banget. Ga peduli panas atau pun hujan. Ga peduli gw harus ngangkat baritone berat-berat. Ga peduli capek dan susahnya long note atau main not keriting. Ga peduli langkah gw di display jauh-jauh, harus loncat-loncat, sampe jatuh. Ga peduli harus gagal mulu dan diomel-omelin. Kalian cuma mau tau gw bisa. Karena gw sebenarnya bisa, cuma butuh usaha yang lebih lagi. Dan gw harus terus push limit gw. Gw ga boleh manja dan harus kuat.

Kalian mengajarkan gw untuk kontrol emosi. Tebar aura positif. Aura negatif cuma bikin diri kita dan orang lain capek dan ga nyaman sama kita. Kita sama-sama pengen nyaman. Meskipun di lapangan display kita mungkin suka ribut, berantem satu sama lain, habis itu ya udah, kita baik lagi. Tapi sebisa mungkin kontrol emosi di lapangan display, dan di segala tempat.

Kalian mengajarkan gw untuk peduli. Kalo ada yang ga bisa harus dibantu sampai bisa. Kalo ada yang lagi loading alat harus dibantuin meski itu bukan alat kita. Satu sama lain harus saling menyemangati. Keberhasilan kita bukan keberhasilan beberapa orang aja, tetapi semua.

Kalian mengajarkan gw untuk saling percaya satu sama lain. Kalo gak percaya sama orang di kanan kiri depan belakang kita, musik dan display kita di lapangan ga bakal jadi. Percaya sama diri sendiri da orang lain kalo kita sama-sama bisa. Percaya kalo setiap keputusan diambil dengan maksud yang terbaik.

Kalian pun mengajarkan gw untuk jadi orang yang sabar. Latihan setahun dua tahun dengan sabar sampai akhirnya menuju kejuaraan. Sabar menghadapi kegagalan. Sabar ngajarin anak yang susah banget diajarin. Dan ketika anak itu bisa, rasanya bahagia banget.

Kalian mengajarkan gw untuk disiplin dan gerak cepat. Ga boleh buang-buang waktu buat hal-hal yang ga penting. Datang latihan harus ontime, kalo ga ontime kena push up. Yang lebih ga enak lagi adalah kalo orang lain harus nanggung hukuman karena kesalahan kita, itu ga enak banget.

Dalam proses itu, gw paham kalo kita harus fokus sama gol kita. Gol yang kita bangun dari awal dengan visi dan misi yang sama. Gol yang harus kita yakini kalo kita bisa mencapainya.

Bersama kalian, gw ngerasa hangat, nyaman, dan merasa dibutuhkan. Nah, poin yang terakhir itu juga ampuh membuat gw bertahan sama kalian. Merasa dibutuhkan itu penting. Itu yang membuat kita merasa berguna. Merasa ga berguna cuma bakal membunuh kita pelan-pelan lalu kita akan tinggalkan. Dengan kalian gw merasa berguna. Apalah gw ini, tapi ternyata diri gw yang cuma satu ini dibutuhkan sama seratus sekian orang. Bahagia rasanya.

Boleh jujur? Sebenernya gw kangen banget sama lantai kuning. Pengen banget gw main lagi. Pengen banget. Tapi untuk saat ini udah bukan masanya gw lagi. Ada prioritas lain yang gw pilih. Walaupun begitu, gw ga bakal pernah bisa lepas dari kalian. Kalian keluarga gw. Mungkin saat ini kontribusi gw harus berbeda, bukan dengan main di lapangan. Gw sayang banget sama kalian.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s